Komisi V DPRA Temui Menteri Kesehatan, Konsultasi Wacana Perubahan Qanun Kesehatan Aceh

BANDA ACEH – Komisi V DPRA melakukan audiensi dengan Kementerian Kesehatan RI dalam rangka konsultasi wacana Perubahan Qanun Nomor 4 Tahun 2010 tentang Kesehatan Aceh.

Hadir dari Komisi V DPRA, M Rizal Falevi Kirani (ketua), Iskandar Usman Al-Farlaky (sekretaris), H Asib Amin (wakil ketua), dan beberapa anggota komisi yaitu Tarmizi SP, dr Purnama Setiabudi SpOG, Muslim Syamsuddin, dan Fakrurrazi Haji Cut serta tenaga ahli dan staf.

Pertemuan tersebut disambut langsung oleh Menteri Kesehatan Budi Gunadi Sadikin bersama pejabat tinggi lainnya.

“Kita berterima kasih karena telah diterima langsung oleh Pak Menteri,” kata Ketua Komisi V Falevi Kirani.

Ia mengatakan, dalam pertemuan itu pihaknya menerima masukan langsung dari Menteri Budi terkait wacana perubahan Qanun Kesehatan Aceh.

Falevi Kirani menyampaikan, perubahan itu dilakukan karena banyaknya persoalan menyangkut kesehatan yang selalu muncul di lapangan “Kita sudah pernah ungkapkan soal data peserta JKA yang tidak jelas hingga besarnya anggaran yang dibayarkan Pemerintah Aceh tetapi tidak maksimalnya pelayanan Kesehatan melalui mekanisme Jaminan Kesehatan yang dilaksanakan oleh BPJS,” terangnya.

Ia menambahkan, Qanun Kesehatan Aceh sudah 12 tahun yang lalu dibentuk, dan sekarang sudah waktunya untuk diubah guna mengikuti perkembangan zaman.

Begitu pula fokus perubahannya ada pada penyempurnaan norma terkait Badan Penyelenggara Jaminan Kesehatan Aceh (BPJKA) sebagai organisasi mandiri yang telah dituangkan di dalam qanun tersebut.

“Keberadaan BPJKA perlu dijabarkan lebih lanjut sehingga nantinya BPJKA dapat dibentuk serta melaksanakan tugas dan fungsinya mengelola Jaminan Kesehatan Aceh,” tegas politisi Partai Nanggroe Aceh (PNA) ini.

Baca juga: Dinilai Meresahkan, Komisi V DPRA Minta RSJ Bentuk Tim Khusus Penanganan ODGJ di Jalan

Baca juga: Komisi V DPRA Pastikan JKA tak Dihentikan, Falevi: Kita Evaluasi BPJS Karena tidak Transparan

Sementara Menteri Kesehatan Budi Gunadi memberi respon positif atas wacana dimaksud sehingga nantinya pelayanan kesehatan di Aceh dapat dengan maksimal dilaksanakan.



#Komisi #DPRA #Temui #Menteri #Kesehatan #Konsultasi #Wacana #Perubahan #Qanun #Kesehatan #Aceh

Sumber : aceh.tribunnews.com